AIPI Serahkan Rekomendasi Pengembangan Sains, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi

Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) menyerahkan dua buku kepada Kemenristek-Dikti dan Bappenas, Jumat (12/5/2017).
Adapun buku tersebut berisi mengenai rekomendasi dan kajian mengenai pengembangan sains, teknologi, dan pendidikan tinggi di Indonesia menuju 2045.
"Kami berharap rekomendasi yang kami berikan dapat membantu pemerintah menyusun kebijakan. Terutama bagi pengembangan sains, teknologi, dan pendidikan agar Indonesia semakin maju," kata Sangkot Marzuki selaku Ketua AIPI, di Hotel Atlet Century Park, Jakarta, Jumat.
Sangkot menjelaskan, Indonesia menghadapi tantangan besar dalam bidang ekonomi, sosio demografi, dan tata pemerintahan pada abad ke-21 ini.
Di sisi lain, Indonesia berpeluang menjadi salah satu ekonomi besar di dunia. Menurut dia, banyak tantangan yang harus dijawab agar Indonesia menjadi negara dengan ekonomi besar.
Seperti kemampuan transformasi dari negara berpendapatan menengah ke bawah menjadi negara maju berpendapatan tinggi. Kemudian memanfaatkan bonus demografi dengan menyediakan pendidikan yang tepat serta lapangan kerja bagi masyarakatnya, dan lain-lain.
"Apakah Indonesia kemudian kita lihat sebagai negara yang ekonomi semakin maju, tapi kesenjangan semakin lebar? Kalau demikian, berarti ada something wrong di dalam public policy (yang diterapkan) di Indonesia," kata Sangkot.
Adapun dua buku yang diberikan adalah Buku Putih Sains, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Menuju Indonesia 2045. Serta buku berjudul, "Era Disrupsi: Peluang dan Tantangan Pendidikan Tinggi Indonesia".
Buku putih berisi masukan dan rekomendasi kepada pemerintah untuk mendukung penyusunan Rencana Induk Riset Nasional (RIRN) 2015-2019 dan periode selanjutnya sampai 2045.
Sangkot menjelaskan, buku putih yang disusun selama sekitar satu tahun ini menyoroti kondisi sains, teknologi, dan pendidikan tinggi di Indonesia. Penulis juga mempelajari pengalaman negara-negara yang berhasil mengembangkan sains dan teknologi sebagai faktor pendorong kemajuan ekonomi.
"Sebagai penutup, disusunlah rekomendasi kebijakan agar Indonesia mampu keluar dari jebakan negara berpendapatan menengah dan mampu mengembangkan sains, teknologi, serta pendidikan tinggi. Agar dapat bertransformasi menjadi negara maju," kata Sangkot.
Sementara itu, buku "Era Disrupsi: Peluang dan Tantangan Pendidikan Tinggi Indonesia" berisi rekomendasi untuk menghadapi dampak perubahan ilmu pengetahuan pada pendidikan tinggi Indonesia.
Buku tersebut memuat mengenai tantangan yang dihadapi dalam mengembangkan pendidikan tinggi di Indonesia. Kemudian menganalisa beberapa komponen pendidikan tinggi. Seperti peran perguruan tinggi, disiplinaritas, pengajaran dan kurikulum, penelitian, serta kaitannya dengan mahasiswa.
"Dua buku ini disusun atas dukungan dari Knowledge Sector Intiative (KSI), sebuah kerja sama antara Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia dan Departemen Luar Negeri dan Perdagangan (DFAT) Australia untuk mendorong pemanfaatan pengetahuan dalam penyusunan kebijakan," kata Sangkot.
Previous
Next Post »